Login

Register

Login

Register

Tip kewangan COVID-19 – Buat 5 perkara wajib ini

| | ,

12 Mac 2020 merupakan hari WHO (World Health Organization) menetapkan kategori situasi penularan wabak Coronavirus (atau COVID-19) sebagai pandemik. 

Lebih parah lagi, kemelesetan ekonomi pada skala global juga dijangka jika situasi ini berterusan untuk satu jangka masa yang lama. 

Bank Negara Malaysia (BNM) mengambil langkah proaktif dengan menurunkan OPR buat kali ke-2 kepada 2.5%. Pakej Rangsangan Ekonomi juga berikan pilihan untuk kurangkan potongan KWSP daripada 11% kepada 7%.

Pendek kata, wang menjadi tanda pengukur survival rakyat di negara kita. 

Dengan situasi ekonomi yang tidak menentu, penting untuk kita sediakan diri secukupnya dalam mengharungi detik-detik kemelesetan ekonomi yang bakal melanda.

#1 – “Patut ke aku jual pelaburan aku sekarang?” 

Kita mulakan dengan perkara yang perlu kita elak buat terlebih dulu. 

Seperti yang korang sedia maklum, pasaran saham mengalami kejatuhan yang teruk akibat penularan wabak ini. Pasaran saham menjunam sebanyak 20% lebih rendah berbanding bulan lepas. 

Memang geram dan stress tengok saham jatuh. Tok faham. Tapi elakkan ikut hati dan jual segala saham yang ada dalam tangan korang sekarang. Lebih-lebih lagi saham yang korang simpan untuk persaraan. 

Selagi korang tak berdepan masalah besar dalam menguruskan perbelanjaan keperluan asas, tak perlu jual. Ini untuk pastikan kesihatan kewangan pada masa depan korang terjaga rapi. 

Matlamat dalam pelaburan pasaran saham adalah beli semasa murah dan jual bila nilai meningkat tinggi. Jual saham dalam keadaan panik adalah perkara terakhir yang korang patut buat. 

Perkara ni jugak tertakluk kepada instrumen pelaburan lain seperti hartanah, Unit Trust, atau lain-lain pelaburan yang kita ada. Hanya liquidate (cairkan) bila betul-betul memerlukan saja ya.

#2 – Elakkan beli barang secara berlebihan 

Sekarang, kecoh cerita orang ramai beli tisu dan barang keperluan lain akibat panic buying. Siap ada kes sold-out dan ramai orang tak sempat nak beli. 

Betul, kita kena bersedia untuk hadapi masalah ini. Cuma, tak perlu over-prepare (terlebih bersedia) dengan membeli banyak stok. Tindakan ini akan menyusahkan orang lain yang mungkin tak berkemampuan. 

Cuba bayangkan sebentar. Katakan, kita dapat perintah kerajaan untuk bekerja dari rumah dalam tempoh sebulan. Perlu ke kita beli stok makanan dan keperluan melebihi dari tempoh tu? 

Beli apa yang kita dan keluarga perlukan saja. Elakkan terlebih belanja. 

Lagi satu, elakkan beli barangan ini menggunakan kad kredit. Melainkan korang boleh bayar hutang ini dalam tempoh grace period yang ditetapkan bank. Matlamat korang adalah nak kurangkan hutang, bukan tambah lebih banyak hutang. 

#3 – Ambil peluang dapatkan kadar faedah yang lebih rendah

Kadar faedah bank mencatatkan penurunan yang drastik sewaktu penularan wabak Coronavirus (COVID-19) ini. 

Antara contoh terbaik adalah pinjaman perumahan. Pinjaman perumahan untuk tempoh 35 tahun adalah serendah 4%, dan ada kemungkinan untuk turun lebih rendah lagi pada masa depan. 

Dengan skor kredit yang bagus, kita ada peluang cerah untuk dapatkan pinjaman dengan kadar faedah yang lebih baik. 

Ini adalah masa terbaik untuk kita stukturkan balik pinjaman perumahan untuk dapatkan kadar faedah yang lebih rendah. 

Kadar faedah yang rendah akan mengurangkan bayaran balik pinjaman, seterusnya meningkatkan aliran tunai (cash flow) korang. Duit lebihan yang ada tu, kita boleh gunakan untuk melabur dalam instrumen pelaburan yang lain. 

P/S: Nak tangguh bayar balik pinjaman bank selama 6 bulan? KLIK SINI DAN BACA SEKARANG.

#4 – Naik taraf simpanan kecemasan anda 

Tok ada bagitahu tadi, yang korang akan dapat lebihan tunai dengan menstrukturkan balik pinjaman perumahan korang pada kadar faedah yang lebih rendah. 

Dengan lebihan tunai yang ada, kita boleh fokus untuk bina simpanan kecemasan pada masa memerlukan. Lebih-lebih lagi pada masa ekonomi negara yang tidak menentu ini. 

Bayangkan kalau kita terpaksa diberhentikan kerja oleh majikan. Simpanan kecemasan ini akan bantu kita meneruskan kehidupan sementara menunggu kita dapat kerja lain. 

Ini adalah masa terbaik untuk membina simpanan kecemasan kita. Korang tak perlukan duit yang banyak gila pun. Cukup sekadar dapat menyediakan kehidupan yang selesa dan lengkap dengan keperluan asas. 

Ingat, kita dalam survival mode. Buat korang yang masih dapat mengekalkan kerja, mohon menyimpan dengan lebih agresif dari masa ke semasa. 

#5 – Hadkan perbelanjaan selagi boleh

Buat mereka yang tak ada simpanan kecemasan atau risau dengan aliran tunai yang terganggu semasa penularan wabak ini, kurangkan perbelanjaan adalah satu tindakan pantas yang kita boleh ambil. 

Ada banyak cara untuk kita buat perkara ini, tanpa perlu korbankan lifestyle sedia ada. 

Contohnya, langgan akaun Netflix. Korang boleh melanggan akaun Netflix bersama rakan-rakan lain, daripada menanggung langganan tersebut seorang diri. 

Teknik lain yang boleh digunakan seperti mencetak penyata akaun bank dan kad kredit terkini. Dari sini, kita boleh periksa sebarang perbelanjaan yang boleh dikurangkan. 

Ingat sentiasa. Matlamat kita adalah untuk mengawal perbelanjaan untuk perkara yang tidak perlu. Lebih banyak kita boleh jimat, lebih bagus. 

Sekarang, bukan waktu terbaik untuk kita berbelanja sewenang-wenangnya. 

Selagi boleh, simpan duit supaya kita lebih bersedia untuk hadapi masa sukar seperti ini. Kita tak boleh jangka bila wabak ini dan kesukaran ekonomi akan berlanjutan. 

Apa pun, Tok sentiasa doakan agar korang berjaya survive dalam situasi ini. Stay strong! 

Ada ke projek high-rise bawah RM400K kat PJ?”

Boleh tahan ramai yang tanya Tok soalan ini.

Dan jawapannya:

“Ada, dan fi tempahan (booking fee) untuk projek ni hanya RM1,000 saja.”

Ini adalah sebuah projek jenis apartmen servis dengan pelbagai fasiliti berkualiti tinggi, dan lengkap dengan pemandangan tasik yang indah. Kediaman ini sesuai untuk pembeli rumah pertama, dan juga yang sudah berumah tangga.

NAK TAHU LEBIH LANJUT? JEMPUT KLIK SINI (ATAU GAMBAR DI BAWAH) SEKARANG

Previous

Berhenti kerja dan melabur secara full-time? Baca ini dulu

COVID-19 : Bantuan RM600 sebulan bagi pekerja yang terpaksa cuti tanpa gaji

Next